News

Gunung di Jawa Tengah Ini Sediakan Ritual Bercinta yang Mendunia

Gunung Kemukus, Sragen, Jawa Tengah.

BANGKAPOS.COM, Sragen – Mencari pasangan di Kemukus tak semudah yang disangka.

Selain dibutuhkan keberanian mengawali perkenalan, peziarah juga harus jeli dalam memilih pasangan untuk melakukan ritual bercinta di Makam Pangeran Samudro di Gunung Kemukus, Sragen, Jawa Tengah.

“Piyambak mawon, Mas?” atau “Piyambak mawon, Mbak?” adalah kata-kata kunci pembuka perkenalan di antara peziarah Gunung Kumukus.

Kalau yang ditanya kebetulan memang piyambak mawon alias sendiri saja, maka artinya perkenalan boleh dilanjutkan dengan bercakap-cakap santai di bawah pepohonan.

Kalau keduanya, laki dan perempuan, juga ternyata punya niat yang sama, ngalap berkah Pangeran Samudra, bisa saja malamnya mereka tidur bersama.

Namun, mencari “jodoh” di Kemukus tak semudah yang disangka.

Selain dibutuhkan keberanian mengawali perkenalan, peziarah juga harus jeli dalam memilih pasangan untuk melakukan ritual bercinta di Gunung Kemukus.

Maklum, selain kaum peziarah sejati, Kemukus juga dipenuhi laki-laki iseng dan para WTS.

Pelacur atau PSK yang banyak berkeliaran di seputar makam selalu berusaha mengecoh peziarah.

Dengan gaya lugu mereka selalu mengaku pada siapa saja bahwa mereka juga peziarah dari jauh dan baru pertama kali datang ke Kemukus.

Peziarah baru yang belum kenal MEDAN Kemukus banyak yang tertipu.

Maksud hati mencari teman ngalap berkah, tahunya malah jatuh ke pelukan kupu-kupu malam atau laki-laki hidung belang yang cuma mau ngalap birahi.

“Kalau sudah dua-tiga kali ke sini, baru kita tahu mana peziarah asli, mana wanita pelat kuning yang memang mangkal di Kemukus,” kata Suhandi, peziarah yang mengaku rajin ke Kemukus setelah usaha dagangnya hancur gara-gara diguna-gunai orang.

Umumnya, peziarah menghindari hubungan dengan wanita sewaan.

Bukan hanya karena ini berarti harus dikeluarkannya biaya ekstra, tapi juga karena dengan wanita begituan kelanggengan hubungan sulit dipertahankan.

“Bisa saja, malam ini, dia tidur dengan kita, tapi bulan depan main dengan orang lain,” cerita seorang peziarah.

“Maklum, namanya juga wanita bayaran.”

Namun, aturan main para juru kunci makam rupanya kurang jelas mengatur soal teman kencan ini.

Soal hubungan dengan wanita pelat kuning tak pernah disebut bagaimana hukumnya.

Karenanya, tak aneh kalau ada sementara peziarah mencari jalan yang gampang saja.

Pokoknya, asal tetap mematuhi prinsip tak berganti-ganti pasangan selama tujuh kali berturut-turut.

‘Ritual bercinta’ di Kemukus mendunia

Nama Gunung Kemukus di Sragen, Jawa tengah mendadak tenar seantero dunia usai Patrick Abboud, jurnalis asing dari program Dateline SBS Australia, yang membuat kisah ritual bercinta aneh di gunung tersebut.

Lokasi itu pun kini terkenal dengan nama ‘Gunung Seks’

Dikutip dari situs Dailymail.co.uk mereka yang melakukan ritual seks mulai dari pria beristri, ibu rumah tangga, pejabat, hingga pekerja seks komersial (PSK).

Bahkan, lokasi itu kerap dijadikan tempat prostitusi.

Tempat itu kini begitu populer sehingga menarik wisatawan lokal.

Ironisnya, pemerintah setempat saat itu menarik pungutan kepada mereka yang memasuki kawasan tersebut.

“Ini sebuah kontradiksi. Pemerintah mengetahui perzinahan yang terjadi, tetapi mengabarkan sesuatu yang berbeda dan menutup mata,” kata Abboud dikutip Daily Mail.

Menurut dia, pemerintah dan tokoh agama setempat terkesan membiarkan Prostitusi berkedok ritual di Gunung Kemukus.

Selain bertolak belakang dengan ajaran agama, aktivitas tersebut juga rawan penyebaran penyakit kelamin.

Dia menggambarkan ritual itu sebagai kejadian yang luar biasa mengejutkan.

Ia pun menunjukkan foto-foto orang sebelum melakukan ritual bercinta di Gunung Kemukus.

Berdasarkan penelusurannya, ritual bercinta di Gunung Kemukus berawal dari kisah seorang pangeran muda yang memiliki hubungan asmara dengan ibu tirinya pada abad ke-16.

Keduanya bercinta di puncak Gunung Kemukus, kemudian tertangkap basah, lalu dibunuh dan dikubur di sana.

Kini, puncak gunung itu dijadikan tempat ‘suci’ bagi mereka yang ingin mendapatkan kemakmuran dan kemajuan hidup.

Ganjar malu, Kemukus ditutup

Gubernur Jawa tengah Ganjar Pranowo meminta penginapan Gunung Kemukus untuk ditutup.

Arahan ini disampaikan Ganjar terkait dengan ritual bercinta yang diduga bercampur dengan praktek Prostitusi di sekitar makam Pangeran Samudra di bukit Kemukus, Sragen, Jawa Tengah.

“Menurut saya sebaiknya segera ditutup karena itu Prostitusi dan cukup berbahaya,” kata Ganjar di Istana Bogor, Senin (24/11/2014) seusai mengikuti pertemuan para gubernur dengan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla.

Ganjar menilai ritual yang dilakukan di lokasi tersebut berbahaya dari sisi kesehatan, dan moralitas.

Selain itu, menurut Ganjar, ritual ini mencoreng nama bangsa karena sampai diberitakan media asing.

“Sampai luar negeri tahu, malu lah. Kalau ziarah, silakan. Menurut saya mesti ada sekarang mengalihkan dalam rel ziarah, bukan dengan ajaran sesat prostitusinya,” tutur dia.

Politikus PDI-Perjuangan ini juga mengaku sudah berkoordinasi dengan Bupati Sragen terkait ritual di kawasan Gunung Kemukus tersebut.

Menurut dia, penutupan lokasi ini menjadi kewenangan Bupati Sragen.

Wisata Ziarah Gunung Kemukus di Jawa tengah menjadi pemberitaan media televisi Australia, Special Broadcasting Service (SBS).

SBS adalah satu dari lima lembaga penyiaran dengan jaringan luas di Australia.

Dalam program Dateline di SBS One yang berjudul “Sex Mountain”, wartawan SBS, Patrick Abboud, bingung saat melihat praktek ritual seks di Gunung Kemukus yang bercampur dengan prostitusi. (Intisari)

Facebook Comments
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Populer

To Top