News

Ahok: Saya Enggak Mungkin “Ninggalin” Bu Mega

kompas

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menyatakan tidak akan meninggalkan Megawati Soekarnoputri pada Pilkada DKI 2017. Dia tetap akan menanti jawaban Ketua Umum PDI-P itu terkait dukungan parpolnya.

Hal ini berbeda dengan Partai Gerindra yang menegaskan tidak akan menunggu sikap Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) pada Pilkada DKI Jakarta 2017.

Ketua DPD Gerindra DKI Jakarta Mohamad Taufik memprediksi bahwa partai berlambang banteng moncong putih tersebut akan mengusung calon petahana Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

“Saya itu dari dulu sama Bu Mega. Saya enggak mungkin ninggalinBu Mega,” kata Ahok di Rusun Daan Mogot, Jakarta Barat, Kamis (25/8/2016).

Di Jakarta, PDI-P bergabung dengan enam partai politik lainnya dalam Koalisi Kekeluargaan. Koalisi ini terdiri dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Demokrat, Partai Amanat Nasional (PAN), dan Partai Gerindra.

Gerindra memilih untuk mengusung Sandiaga Uno sebagai calon gubernur dibanding menunggu PDI-P. Di sisi lain, PDI-P belum menentukan sikap untuk Pilkada DKI Jakarta 2017.

PDI-P merupakan satu-satunya partai politik yang dapat mengusung pasangan calon gubernur dan wakil gubernur sendiri tanpa berkoalisi dengan partai politik lainnya. Mereka memiliki 28 kursi di DPRD DKI Jakarta.

Meski DPD PDI-P DKI Jakarta bergabung dengan Koalisi Kekeluargaan, belakangan sinyal PDI-P menguat kembali mengusung petahana Ahok-Djarot.

Kuatnya sinyal dukungan tersebut setelah adanya pertemuan di kantor DPP PDI-P pada (17/8/2016) lalu. Pertemuan itu dilaksanakan oleh Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri, Hasto, Ahok, dan Djarot.

 

Facebook Comments
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Populer

To Top